Tiga Bahasa Plesetan tentang KTSP


Setidaknya ada tiga bahasa plesetan tentang KTSP. Pertama, KTSP diplesetkan sebagai Kurikulum Tidak Siap Pakai. Plesetan ini mengisyaratkan bahwa para guru –sebagai “loko” pendidikan– belum siap menerima perubahan. Para guru tampaknya akan lebih siap apabila semua dokumen kurikulum telah disiapkan dengan rapi dari Jakarta seperti kurikulum sebelumnya. Jadi, Bapak-bapak dan Ibu-ibu guru tidak perlu lagi direpotkan menentukan indikator setiap KD, menyusun silabus dan RPP, atau menentukan Kriteria Ketuntasan Minimal (KKM).😀 Ya, seperti model pendidikan bergaya sentralistis begitulah. Semuanya serba disiapkan dari pusat. Ironis, ya?

Kedua, KTSP diplesetkan sebagai Kurikulum Tetap Sama Produknya. Plesetan ini mengisyaratkan bahwa KTSP yang seharusnya mencerminkan karakter siswa didik, latar belakang sosial-budaya masyarakat setempat, dan kondisi sekolah, kenyataannya tak ada bedanya. KTSP antarsekolah, bahkan di seluruh Indonesia sama saja produknya. Itu karena “kreativitas” para guru melakukan copy-paste draft KTSP dari sekolah tertentu atau model KTSP yang dikeluarkan BSNP.😀 Kang Guru memberikan komentar menarik dalam tulisan saya tentang “Reformasi Sekolah, Kepemimpinan Feodalistis, dan KTSP” seperti berikut ini.

Reformasi pendidikan barus sebatas kurikulum yang berubah,…. pelaksanaannya belum…. manajemennya belum…..gurunya belum… kepseknya…. belum juga, lantas apa dong yang diharapkan dari hanya perubahan kurikulum???

——————-
Melatih guru agar terampil copy-paste silabus dan RPP toh, Kang, hehehehe D
————-

Ya, “canggih” juga setelah flashdisk “penular virus” itu membudaya di kalangan guru. Hanya tinggal copy-paste, silabus dan RPP sudah siap pakai.😀 Hanya tinggal mengganti identitas sekolahnya doang.

Ketiga, KTSP diplesetkan menjadi Kalau Tidak Siap Pensiun. Begitu rumitkah KTSP itu sehingga benar-benar membebani guru? Meski hanya sekadar plesetan, idiom-idiom seperti tampaknya mencerminkan masih carut-marutnya dunia pendidikan kita. Perubahan kurikulum sering kali tidak diimbangi dengan persiapan yang matang sehingga membuat kalangan guru kalang kabut.

Kini, tampaknya Depdiknas tak mau lagi “kecolongan”. Jangan sampai hanya lantaran kesulitan menyusun dokumen KTSP (dokumen I dan II), KTSP jadi urung dilaksanakan. Oleh karena itu, Depdiknas menggelar sosialisasi KTSP secara serempak di seluruh provinsi hingga kabupaten.

Agar tidak terjadi kesimpangsiuran dalam merumuskan dokumen kurikulum, Depdiknas telah menerbitkan “Materi Sosialisasi & Pelatihan Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP)”. Panduan tersebut diharapkan dapat dijadikan sebagai acuan penyusunan KTSP sehingga model copy-paste dapat diminimalkan. Sekolah diharapkan benar-benar kreatif sehingga KTSP yang disusun mampu mencerminkan karakter peserta didik, latar belakang sosial-budaya masyarakat setempat, dan kondisi sekolah.

Rekan-rekan sejawat yang belum memiliki panduannya bisa men-download pada halaman DOWNLOAD.

Buku KTSP

Naskah Word

Powerpoint

———————-

*Segitu dulu ah infonya. Capek deh!😀 *

8 Komentar (+add yours?)

  1. mathematicse
    Agu 26, 2007 @ 04:36:41

    Sayang memang negeri kita ini. Kurikulum sering berganti-ganti. Namanya keren-keren, konsepnya bagus-bagus. Tapi sayang, tidak dibarengi oleh kesiapan guru-guru di “lapangan” (sekolah).

    Oh, iya. Komentar Kangguru, setidaknya jadi sebuah contoh bagaimana keadaan sebenarnya, keadaan tentang pelaksanaan kurikulum di sekolah itu.

    Terus, yang saya sayangkan begini. Dalam rentang 4 tahun saja, nama kurikulum berubah-ubah. Mulai dari KBK, terus katanya ganti lagi namanya jadi Kurikulum 2004. Terus tak lama kemudian KTSP. Namun, hakekat pergantian itu sepertinya kurang berpengaruh secara berarti ( significant ) bagi perbaikan kualitas pendidikan kita. Salah-salah, guru-guru malah dibuat repot oleh pergantian tersebut.
    ============================

    Tentang bahasa Indonesia.

    Pak, boleh bertanya ya?

    “Loko” = “lokomotif”?

    Terus mengenai penggunaan kata “bahasa” di judul artikel ini maksudnya apa? Apakah maksudnya “bahasa = plesetan”?

    Terimakasih atas penjelasannya. Maaf suka nanya-nanya terus.😀

    ——————
    Terima kasih Pak Al-Jupri, saya jadi makin bersemangat apabila kita sharing pengalaman, Pak.

    1. Ya, begitulah, Pak. Model kurikulum di negeri kita. Hampir setiap ganti menteri hampir bisa dipastikan ganti kebijakan, khususnya kurikulum. KTSP sebenarnya juga merupakan penjelmaan Kurikulum Berbasis Kompetensi (KBK) atau Kurikulum 2004. Hanya saja, landasan hukumnya belum jelas karena belum disahkan oleh Mendiknas. Setelah diujicobakan dan dipermak sana-sini, akhirnya “disulap” jadi Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan (KTSP), termasuk di antaranya: (a) pengurangan beban belajar (yang semula 1 jam=45 menit menjadi 40 menit); (b) materi lebih dirampingkan; (c) memberikan otonomi kepada guru untuk menyusun silabus dan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) sendiri; dan (d) memiliki landasan hukum yang jelas, yakni Permendiknas No. 22, 23, dan 24 tahun 2006 ttg Standar Isi (SI), Standar Kompetensi Lulusan (SKL), dan Pelaksanaan SI dan SKL.

    2. KTSP memang membutuhkan kreativitas tersendiri dari guru, bukan hanya penyusun dokumennya, seperti silabusa dan RPP, melainkan juga kemampuan guru dalam mengelola proses pembelajaran, mulai dari pemilihan metode, media, hingga pada penilaian dan tindak lanjutnya. Tanpa itu, KTSP tampaknya tak berbeda jauh nasibnya dengan KBK. Tak heran apabila Kangguru pun sempat pesimis tentang perubahan kebijakan yang sering bongkar pasang kurikulum itu.

    ==========
    Tentang bahasa Indonesia:

    1. “Loko” = “lokomotif”? (Betul, Pak. Itu hanya kiasan, Pak. Bukankah guru yang menggerakkan jutaan anak-anak bangsa negeri ini yang tengah gencar menuntut ilmu? Kalau guru alias “loko”-nya loyo, mana mungkin bisa menggerakkan “gerbong”-nya menuju peradaban yang lebih mencerahkan?

    2. Bahasa plesetan itu –menurut hemat saya, Pak –sama maknanya dengan bahasa yang sengaja diplesetkan sebagai bentuk sindiran, cibiran, atau mungkin parodi untuk menertawakan kondisi tertentu yang dianggap mengalami proses “anomali”. KTSP pun sedang mengalami situasi seperti itu. Bahkan, saya pernah iseng-iseng nulis di koran –merespon tulisan Pak Suyanto (dulu masih menjadi rektor UN Yogyakarta, sekarang Dirjen Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah)– kalau tanpa pemberdayaan guru, KBK akan menjadi Kurikulum Bakalan Konyol.😀
    Ini opini pribadi yang jauh dari objektivitas penafsiran ilmiah lho, Pak.😀 Suatu ketika mohon saya ditulari kisah2 menariknya dari Belanda, ya, Pak. Ok, salam. Trims.

    Balas

  2. Ersis Warmansyah Abbas
    Agu 26, 2007 @ 21:17:33

    Saya pikir ini masalah pemeliharaan kebodohan dan kekacauan pemikiran berjamaah. Kurikulum itu, minimal terpilah dua macam, kurikulum tertulis dan diaplikasikan. Idealnya antara kurikulum sebagai ‘garis besar petunjuk’ dilaksanakan segaris dengan kurikulum sebagaiman ‘diterapkan di sekolah.

    Dalam sejarah pendidikan indonesia ini tidak pernah macth. Kenapa, kedua pihak sama-sama memelihar kedunguan. Perancang kurikulum (pemerintah, Depdiknas, Pusat Pengembangan Kurikulum) memikir kurikulum ideal menurut mereka, laku … melimpahkan kepada guru tanpa persapan memadai.

    Sepengetahuan saya, harus sosialisasi, dipersiapan buku-buku pengajaran, sarana pendukung, sampai ke hal-hal kecil. Itu tidak dilalkukan, tapi jalan terus.

    Guru menghinakan diri sebagai pelaksana apa yang dibuat pemrintah (tanpa mengunyah) apalgi ‘bekerjasama’ meranang kurikulum. Paling sial seperti KBK tempo hari. Guru disuruh belajar sendir, dan mau, e … begitu agak paham, datang KTSP. Diam saja dan nunut saja.

    Kebodohan kedua belah pihak itu yang dipelihar, dan … terus mengerutu. Ya, ngak bakalan berubah polanya sampai kiamat. Lebih celaka, ya sama-sama mencari solusi yang pas dong.
    Caranya?

    Guru harus beroroto, guru jangan sebgai korban ‘kemauan’ pihak lain saja dong. Masyak hanya sebagai pelaksana, sebagai tukang ajar.

    Mari kita pikirkan.

    Salam

    —————
    Terima kasih, Pak Abbas. Komentar Bapak cukup menarik. Saya setuju itu. Pelaksanaan KTSP, meskipun sudah memasuki tahun kedua, terutama bagi sekolah yang sudah mengujicobakan KBK sebelumnya, tapi implementasinya masih amburadul. Saat ini guru masih dibuat kalag kabut untuk menyusun dokumen II (silabus dan RPP). Ini sebuah hal yang ironis, bukan? Kurikulum sdh jalan. Landasan hukumnya pun sdh jelas. Tapi, kenapa pada tahap implementasi masih ruwet.

    Saya setuju komentar Bapak dengan istilah pemeliharaan kebodohan dan kekacauan pemikiran berjamaah.😀 Barangkali ini menyangkut masalah kultura juga, ya, Pak. Sejak dulu, Depdiknas maunya serba idealis –meski idealismeya lebih dimanfaatkan untuk jaga gengsi dan mengejar daya saing bangsa– tapi tak pernah berpikir dampaknya di lapangan. Sebaliknya, para guru pun sudah terbiasa menunggu petunjuk dari atas. Maunya serba disiapkan model “paketan”.

    Idealnya memang sebelum kurikulum diluncurkan, semuanya sudah harus siap, termasuk memberdayakan para guru yang berada di garda depan dalam pelaksanaan kurikulum. Ini persoalan serius yang terus-menerus harus ditemukan solusi yang sama2 menguntungkan bagi kemajuan peningkatan mutu pendidikan.

    Ok, terima kasih atas komentar dan silaturahminya, Pak.

    Balas

  3. kangguru
    Agu 28, 2007 @ 17:29:02

    Kreativitas nampaknya masih merupakan barang mewah dimata guru ….

    ——————-
    Ya, begitulah Kangguru kondisi riil yang ada saat ini. Secara kuantitas, jumlah guru di jajaran Depdiknas negeri ini mungkin paling banyak dibanding jumlah pegawai di sektor lain. Tapi, masalah kualitas tunggu dulu. Penataran, Diklat, Workshop, atau apa pun istilahnya, tampaknya belum cukup untuk meningkatkan kualitas dan kinerja guru. Kangguru mungkin punya cara lain?😀

    Balas

  4. Donny
    Sep 03, 2007 @ 11:47:42

    Kalau boleh saya tambahah satu tentang plesetan KTSP itu ” Kamu Tulis Saya Pinjam”. Soalnya banya rekan-rekan guru yang kerjanya hanya menyalin silabus atau RPP dari rekan-rekan guru yang lain. Dasar guru fotokopy.

    —————-
    Hahahaha😀 Ok, bisa jadi juga, Bung!

    Balas

  5. Ag Kustulasari
    Sep 25, 2007 @ 02:44:44

    Saya sekarang sedang ambil Master in Educational Administration di Ohio State University, US. Saya bakal lebih banyak baca artikel2 seputar dunia pendidikan di Indo sekarang. Nah..tapi saya dari dulu tuh udah selalu punya pertanyaan ini di kepala saya..”Kenapa sih..kurikulum-nya ganti terus?? yg A belum tuntas di aplikasikan eh..udah ada kurikulum B..Saya yg tidak terlibat langsung dengan dunia ajar-mengajar di Sekolah aja bingung..apalagi guru2 itu yaa??” Silahkan kalo ada yg bersedia jawab pertayaan saya.. ;p
    Thanks.

    Balas

  6. Sawali Tuhusetya
    Sep 25, 2007 @ 03:41:04

    Wah, selamat Mbak, mudah2an cepat klar kuliahnya. Ilmunya nanti diabdikan untuk kepentingan dunia pendidikan di tanah air.
    Persoalan gonta-ganti kurikulum, sepanjang yang saya tahu sih, konon pemerintah menilai kurikulum sebelumnya sudah tidak relevan dengan dinamika dan perkembangan zaman sehingga perlu ada perubahan dan penyesuaian. Saya kira ini alasan yang logis dan bisa diterima. Yang jadi masalah, pergantian kurikulum tidak dibarengi dengan persiapan yang matang, bahkan terkesan asal2an. Lihat saja Kurikulum 2004 alias KBK yang belum sempat disahkan oleh Mendiknas. Baru diujicobakan di beberapa sekolah, kurikulumnya mendadak diganti lagi. Repotnya lagi, banyak guru yang belum siap menerima perubahan, Inginnya pemerintah agar para guru bisa mandiri dan kreatif sehingga guru harus menyusun silabus dan RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) sendiri. Bahkan, KD atau kompetensi dasar pun harus dijabarkan sendiri oleh guru ke dalam beberapa indikator. Nah, karena tidak siap, banyak guru yang melakukan kopi-paste. Imbasnya, kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP) yang mampu menggambarkan karakter dan kondisi setiap satuan pendidikan (sekolah) belum bisa terwujud.
    Sementara mungkin itu yang bisa saya sampaikan, Mbak.
    OK, salam hangat untuk saudara-saudara sebangsa dan setanah air yang sedang menimba ilmu di Amrik sana.

    Balas

  7. Ag Kustulasari
    Sep 28, 2007 @ 02:36:54

    Betul sekali Pak Sawali, saya setuju dengan Anda. Maksud saya, OK aja kurikulum berubah, dan memang musti berubah, baik itu KARENA perkembangan jaman ato UNTUK perkembangan jaman. Tetapi, ya seperti kata Bapak, saya melihat koq perubahan kurikulum selama ini ga didahului dengan riset yg mendalam, persiapan yg detil, aplikasi yg bertahap, dan setelahnya tentu evaluasi. Sepertinya koq main ‘lempar’ aja, tetapi saya berharap saya keliru tentang ini.

    Baik, terimakasih atas responnya. Saya tunggu respon dari rekan-rekan lain. Barangkali ada yang bisa menjelaskan ada apa dibalik perubahan-perubahan kurikulum ini?

    Salam dari Columbus yg sudah mulai dingin,
    Aree

    Balas

  8. Setiawan
    Jan 26, 2008 @ 17:23:58

    Alkisah, disebuah hutan antah berantah, berdirilah sekolah baru bagi seluruh warga hutan. Sekolah ini memiliki fasilitas dan kurikulum lengkap, sehingga diklaim menjadi sekolah standar A+ berdasarkan maklumat dari pemerintahan Raja Hutan. Sebagai sekolah favorit, siswanya tentulah ramai. Ada si bebek, si kancil, si burung elang, sampai si tikuspun bersekolah disini.

    Namun ada kegalauan dihati emak si Tikus, semenjak disekolahkan, si Tikus rajin sekali belajar hal baru. Belajar manjat pohonlah, belajar terbang, belajar menggali tanah sampai belajar berenang. Emak si Tikus gak tahan juga, dan akhirnya bertanya,

    “Nak, emang disekolah harus belajar gitu segala? ” Tanya emak tikus pada anaknya.

    “Iya mak. Disekolah kita diblajari semuanya mak..” Jawab si anak yang lagi belajar terbang.

    “Tapi kalo gini, sampai kapanpun kamu gak akan pernah berhasil nak, nilai kamu bakal jelek terus untuk pelajaran berenang, apalagi terbang” timpal emak sedikit resah.

    “Habis Kurikulum sekolah mengharuskan kita belajar ini sih mak, jadi mo gimana lagi?” balas menimpali si anak.

    “Boleh saja belajar hal yang baru, tapi kamu memiliki kecerdasan hakiki (mengerat) yang harus kamu kembangkan nak..Jangan-jangan karena terlalu banyak belajar hal baru, kamu lupa bagaimana caranya mengerat. Akhirnya apa, kamu tidak memiliki kemampuan cukup karena hasilnya malah setengah semua, terbang gak bisa, mengerat yang jadi keahlianmu pun lupa…” Ungkap emak.

    “Benar juga ya mak! Temenku si burung Elang pun sekarang aneh. Dia sering lupa bagaimana caranya terbang karena keasyikan belajar berenang. Keahlian utamanya malah gak berkembang…” Ujar si anak Tikus sembari berhenti dari kegiatannya.

    “Ya udah, besok emak bersama orangtua murid akan menghadap komite sekolah, gimana solusinya agar siswa berkembang optimal. Apakah harus menggunakan kurikulum KTSP seperti yang emak denger dari bangsa manusia..” Kata si emak sembari menyiapkan minuman buat si anak.

    “KTSP ? Apa lagi tu mak?” Tanya si anak heran.

    “KTSP, Kurikulum Tingkat Satuan Pendidikan. Kurikulum ciptaan bangsa manusia. Intinya bagaimana mengoptimalkan kecerdasan siswa yang ternyata beragam, majemuk. Meski sama namanya, manusia, tapi mereka benar-benar berbeda satu sama lain. Oleh sebab itu, tidak ada lagi panggilan bodoh/goblok. Yang ada dia tidak cerdas pada bidang tertentu, tapi cerdas dibidang yang lain…” Jelas si emak.

    “Wah, bisa diterapin gak ya mak di negeri hutan? Keknya KTSP bisa jadi solusi untuk mendongkrak kecerdasan hakiki tiap siswa disekolahku mak..”

    “Tergantung bagaimana guru mengolah kurikulum tersebut. Lagi pula kita tunggu juga hasilnya, karena KTSP masih setengah jalan. Bangsa manusia sendiri masih kebingungan untuk menerapkannya…” si emak menjelaskan.

    “Tambah berat dung beban guru ya mak? Berarti dia harus memiliki kecerdasan yang mewakili tiap individu yang berbeda…ckk…ck..ck..salut buat guru…” Terkagum-kagum si anak mendengar penjelasan emaknya.

    “Makanya, buat kamu yang otaknya sedikit, jangan jadi guru. Mending kamu cari kerjaan lain. Lagi pula jadi guru gajinya kecil, tapi tuntutannya besar. Tapi anehnya, bangsa manusia tau itu, tapi mereka seolah tak mau tahu…dah gih, mandi sono…badan kamu bau..” Kata emak menutup pembicaraan.

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: